Perasaan Baru Kemarin



Sebagian orang menyematkan Tagline bulan kesembilan dengan September Ceria. Bagi mahasiswa September adalah bulan selamat datang kepada tugas, jadwal praktikum, dan jadwal makrab. Bagi Greenday, September adalah bulan kelabu sampai sampai minta dibangunin kalau September udah kelar.
Tiap orang memaknai bulan September beda-beda.

Kalau gue, September tahun ini gak enak banget rasanya. Pas ngelongok blog, baru sadar ternyata bulan September gak ada postingan baru. Gak enak aja sama diri sendiri. Masa sebulan nyempetin minimal 2 jam buat bikin draf-posting gak sempet. Yakin nih ide mampet? Mana omonganmu pas dulu katanya seminggu satu post hemm? Hemmm?

Emang bulan September kerasa cepet banget sih. Udah masuk triwulan terakhir 2017 nih. beneran kerasa cepet banget kaya ludesnya gorengan anget di warteg.

Omong-omong soal cepet banget. Kalian ngerasa gak sih, kalau makin tua gede makin kerasa waktu cepat berlalu.

Apa cuma gue doang yah? Ini 2017 lho, tapi bayangan ospek tahun 2010 itu perasaan baru kemarin.

Jaman kecil mah, gue ngerasa waktu gak secepat ini. 6 tahun SD rasanya biasa aja. Pas pengambilan foto buat ijazah SD, gue gak ngerasa tiba-tiba ingatan moment ketika duduk di bangku belakang dengan tas power ranger di atas meja, muncul lagi. 

Jaman SD juga gak galau pas kelulusan. Gak ngeh kalau bakalan gak ketemu temen-temen lagi. Padahal itu acara perpisahan, lho. Ada sambutan dari guru dan kepala sekolah. Tapi kok gak ada air mata bercucuran. Gak kaya pas SMA.

Yah mungkin belum terpapar pengetahuan soal prom nite, soal tulisan-tulisan teenlit, atau tulisan kayak di hipwee. Terus juga gak ada pikiran setelah lulus mau ngapain yah. Udah jelas. Masuk SMP.

Mikir ke situ kok kayaknya rasa syukur gue rendah banget. Dulu ada temen gue yang setelah SD bingung mau ngapain. Mau lanjut SMP gak ada biaya. Dulu hanya, “Oh, kasihan, ya.” udah. Sebatas empati sesaat dan belum tau pentingnya pendidikan. Sekarang kalau lihat hal itu, “oh, kasihan ya harusnya pemerintah bisa bla bla bla…” 

Hidup mahasiswa. btw akhir-akhir ini kok yang sering demo bukan mahasiswa yah?
Tahun awal 2000an kayaknya belum dicanangkan sekolah gratis yah? Apa sebenarnya udah tapi gue gak peduli yah? Karena jaman itu yang gue peduliin gimana caranya ningkatin skill main gelatik.

kalau pukulannya jauh berasa keren. (sumber)

Masuk SMP, gue masih merasa waktu berjalan lama. Gak ada perasaan baru kenal sama temen baru beda desa, udah mau pisah aja. Atau waktu yang deket aja deh, “perasaan baru kemarin kenalan sama wali kelas, udah mau UTS aja” 

Pada jaman SMP inilah gue pertama kalinya salah jurusan. Kalian yang ngerasa salah jurusan pas kuliah, sini salim dulu.

Gue masuk di salah satu MTs negeri yang lokasinya berdekatan dengan pondok pesantren. Kebanyakan temen gue jadi santri. Sedangkan gue enggak ikut mondok karena jarak rumah-sekolah kira-kira 15 menit pake motor.Tapi asli pas MTs gue ngerasa jauh banget. Apalagi akomodasi hanya angkot yang jarang lewat. Selain itu karena kondisi kesehatan gue juga. kayaknya. Lupa sih dulu sebabnya apa. wqwq

Bukan ngerasa salah jurusan sih, lebih ke ngerasa bukan habitatnya. Gak nyambung aja. Obrolan, pola hidup, sesuatu yang ditekuni, sama sekali berbeda dengan gue. Mungkin juga karena itu gue gak punya temen yang punya ikatan kuat pas MTs.

Bahan perbincangan di lingkaran pertemanan gue saat MTs berkutat soal kehidupan pesantren. Senior yang galak, pengurus yang kalau ngasih hukuman keras, Pak Kyai yang kharismatik, ziarah, pakaian yang ketuker, sampai Carvil yang bisa Henge no Jutsu jadi Swallow.

Jadwal mereka dan jadwal gue juga beda. Mereka pagi sekolah, siang sekolah Diniyah, lepas isya bisa ngaji sampai jam 10 lalu bangun sepertiga malam buat tahajjud. Dampaknya sering banget ngantuk pas pelajaran di kelas. Curi-curi tidur kalau jam kosong atau istrahat.

Bahan bacaan mereka kitab-kitab. Bahan bacaan gue, komik gratisan Dancow. Di pesantren gak ada tipi. Jadi kalau gue ngobrolin Patamon yang sudah berevolusi jadi Angelmon gak nyambung. Kebiasaan ngisi biodata mafa dan mifa gue langsung terhenti sejak masuk MTs. 
punya gue di mana yah? :( (sumber tertera)
Tapi kalau melihat hal itu dari sudut pandang sekarang. Ini nih sebabnya gue kalah pinter dan gak mudeng apa-apa padahal gue kuliah di UIN. hahaha

Berbeda dengan pola hidup gue yang kalau gak ada Smackdown ya tidur cepet. Subuh bangun. Badan seger pikiran fresh. Idealnya. Nyatanya, di kelas karena lihat sekeliling pada ambruk tidur di meja, ya gue juga ikutan lemes. Gak ada temen ngobrol. Akhirnya yang gue lakukan ya yang bisa anak SMP lakukan. Bikin paper soal dampak global warming terhadap populasi penguin. wih~

Menjalani hidup pas SMP lama banget rasanya. Apalagi ditambah pas SMP gue sempet dapet sedikit pengalaman buruk. Perundungan. Meskipun gak parah-parah banget sih.

*
Kata “perasaan baru kemarin” mulai bergentayangan di pikiran gue sejak masuk SMA. Ini nih baru ngerasa waktu cepet banget. Perasaan baru kemarin pake topi berbahan bola plastik yang dibelah, dimarahin senior OSIS karena gak tau nama lengkap ketuanya, pake tas karung, dan papan nama dari kardus. Perasaan baru kemarin ngejalanin itu semua.

Apa karena seru kali yah. Jaman SMA pula gue ngerasa punya temen ada ikatan kuat sampai sekarang. Pola hidup yang sebagian besar sama. Frekuensi obrolan yang nyambung, sempet awal-awal gak nyambungnya ding, soalnya ada banyak hal yang baru gue tau. Untungnya itu bisa teratasi.

Karena hal itu, yang terjadi pas SMA, kebanyakan main. Hobi baca gue meredup. Gak ada lagi nama gue di mading kaya jaman SMP. Lebih sering main bola, nongkrong, dan main friendster.
((friendster)) Yah ketauan tua. 

Mulai masuk SMA sampai sekarang nih, udah mulai sering bergumam, “Perasaan baru kemarin, ternyata udah 10 tahun yang lalu sejak hari pertama pake topi bola.”
“perasaan baru kemarin, ternyata udah 7 tahun nih lulus SMA.”
“perasaan baru kemarin, ternyata udah 7 tahun ngerantau”
“perasaan baru kemarin, eh udah hampir seperempat abad jomblo”
Huhuhu DEEP asli.

Gak hanya ketika berkaca ke diri gue sendiri. Tapi, “perasaan baru kemarin” ini juga merambah saat gue melihat orang lain.

Perasaan baru kemarin Zidane pindah ke Real Madrid dari Juventus, eh sekarang udah jadi pelatih Madrid. Perasaan baru kemarin liat langsung proses sundul gan-nya beliau ke dada Materazzi. Nyimak dunia sepak bola juga bikin ngerasa waktu cepat dan bikin sadar waktu udah berlalu sangat cepat. Pensiunnya Maldini, Bartez, yang terakhir Totti semakin menyadarkan gue, Harusnya lu udah menikah, Tom. Hahaha
Gak lah, gue gak setua itu.

Gue ngelihat keponakan juga berasa cepet banget numbuhnya. Perasaan baru kemarin gue nyaksiin kakak gue begadang, tidur sambil duduk dengan dedek bayi di pangkuan, nangis sendiri pas dedek bayi rewel. Eh sekarang udah joged-joged tiap Tayo mulai tayang. Udah tau lagi kalau Tayo itu yang warnanya biru.

Sodara gue yang lain, perasaan baru kemarin sunat eh sekarang udah pacaran. Ternyata beneran baru kemarin. Soalnya kan kids jaman now pacarannya nggilani.

Yang baru aja terjadi beberapa pekan yang lalu. Anak didik gue pas PPL di SMP, udah pada ospek aja.
WOW! t e r c e n g a n g 

Gue masih gak ngerti kenapa jaman gue kecil waktu kerasa gak begitu cepat. Gak ada “perasaan baru kemarin” mampir di benak gue. Tapi pas udah gede rasanya waktu bisa kaya wusssh banget. Ada penjelasan ilmiahnya gak yah. Ini yang namanya relativitas waktu yah? Teman-teman ada yang bisa memberi pencerahan?
Perasaan Baru Kemarin Reviewed by Tomi Azami on 17:06 Rating: 5

10 comments:

  1. Iya, teori relativitas Einstein itu. Sering banget gue ngerasa begitu. Ketika banyak masalah, sedih, dan nggak ada kegiatan, waktu suka terasa begitu lama. Pas dibawa aktivitas menyenangkan atau kerja atau apalah, pasti cepet banget.

    Cuma ketika waktunya udah berlalu, pas nggak banyak menulis seperti yang lu bilang misal. Bulan kemarin gue ngapain aja, sih? Kayaknya waktu 30 hari cukuplah buat 4 tulisan seminggu sekali. Nyatanya, cuma bikin 2. Atau malah nggak sama sekali. Haha.

    Karena ketika kecil, pemikiran kita masih terbatas gitu. Belum seluas sekarang. Mau ngelakuin apa aja masih kecil hajar terus. Bocah itu sering nggak memikirkan risiko. Waktu tidurnya lebih banyak pula. Bisa tidur siang.

    Sekarang, tidur mah kurang mulu. Ngerjain tugas malam, tau-tau pagi. Cepetnya bukan main. Apalagi kalau mau ngelakuin sesuatu hal, entah kenapa banyak pertimbangan. Banyak yang dipengin dan dipikirin juga. Jadi, seolah-olah waktu begitu cepet pas udah dewasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (cuma bikin 2) mending lo lah, Yog.

      iya bener, pikiran dulu pas bocah kayaknya gak ada keribetan yang terjadi yah. malah yang ribet ibu, keinget pas mau persami

      (tidur siang) setuju banget anju wqwq

      Delete
  2. samaaa, sha juga kadnag mikir gitu. terus kadang mikir juga, dulu beneran kan yang ngalamin ini semua diri sendiri? kok sekarang udah gini aja hahaha

    sha juga, sehabis lulus kuliah bisa di hitung berapa kali tidur siang dalam sebulan Malah kadnag ga pernah sama sekali :D

    ReplyDelete
  3. Bener juga, perasaan baru kemaren juga sering dateng ke otak saya, apalagi kalo ngeliat sesuatu yang akhirnya mengundang kenangan dateng ke otak.

    Wah abang alumni mts? Mau nanya banng kalo hadits nabi tentang, nanti di akhir zaman waktu akan berlalu sangat cepat setahun serasa sebulan, sebulan serasa seminggu, seminggu serasa sehari, itu bener apa engga ya?

    ReplyDelete
  4. perasaan baru kemarin... waktu emang berlalu dengan cepat bray tanpa kita sadari :'D

    ReplyDelete
  5. haha, bener banget. kalau aku malah lebih ekstreem banget ngerasanya. bukan perasaan baru kemarin lagi, tapi semacam kayak mikir "beneran nga sih yang melalui itu semua itu aku?" sambil ngebayangin masa lalu.

    ngerti nga? enggak ya?

    ya gitu, aku berasa tau-tau ada di hari ini aja, semuanya cuma kerasa kayak potongan-potongan adegan di film-film gitu.

    justeru yang sering aku pikirin sekarang adalah; "nanti aku bakalan nikah nga ya?" " sama siapa?" "kapan?" "nanti aku meninggal di usia berapa ya?" "penyebabnya apa?" "nanti aku kalau hamil terus ngelahirin, rasanya gimana ya?" "pas malem pertama, aku bakalan pingsan nga ya?"

    HAHAHA ASLI YANG TERAKHIR ITU NGAWUR BANGET!

    ReplyDelete
  6. Relativitas waktu? Entahlah, aku kurang ngerti. Yang pasti, yang aku rasain, keknya waktu berjalan tanpa aku sadar jadi udah ngerasain kek sekarang. Inget dulu pernah gini gitu, dan kadang nggak bisa balik ke waktu itu. Cuma ngenang aja.

    Ya, sama kek kamu ini. Cuma bisa ceritain kenangannya aja.

    ReplyDelete
  7. So true
    Time flies so fast lately

    Rasanya baru kemarin ketemu dia
    Sekarang udah jadi mantan aja

    #JLEBBB

    ReplyDelete
  8. waktu yang cepet berlalu itu tanda kiamat loh
    soalnya kata para orang tua, dulu mau nunggu duhur juga lama beda ama nunggun duhur sekarang
    sering ngerasa "gak kerasa ya"

    ReplyDelete
  9. Rasanya baru kemarin ngapdet blog, eh udah 21998420018 purnama sudah terlewati tnpa ngapdet blog lagi. Huahaha. Gak kerasa. Sminggu, sminggu, sbulan, tau2 udh setaun lagi.. Tbtb keinget bru kmren lulus SMA, skrg udh krja..

    SD mah pikirannya maen doang kali yah :( boro2 mikirin wktu, apalagi masa depan. Wkwk.

    ReplyDelete

mau main balik gimana wong alamatmu gak ada

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.